TATA KRAMA PERIKLANAN

Nama         : Annisa Sutan Zainal

NPM          : 10612981

Kelas          : 1 SA 04

Instructor : Mrs. Mila Rosmaya

1. a. Bahasa

Iklan tidak boleh menggunakan kata-kata superlatif seperti “paling”, “nomor satu”, “top”, atau kata-kata berawalan “ter”, dan atau yang bermakna sama, tanpa secara khas menjelaskan keunggulan tersebut yang harus dapat dibuktikan dengan pernyataan tertulis dari otoritas terkait atau sumber yang otentik.

b. Penggunaan Kata “Satu-satunya”

Iklan tidak boleh menggunakan kata-kata “satu-satunya” atau yang bermakna sama, tanpa secara khas menyebutkan dalam hal apa produk tersebut menjadi yang satu-satunya dan hal tersebut harus dapat dibuktikan dan dipertanggungjawabkan.

contoh: Iklan Toko Bagus

Toko Bagus mengklaim bahwa Toko Bagus adalah situs jual beli terbesar di Indonesia. Pada iklan yang ditayangkan, Toko Bagus tidak menampilkan pembuktian yang jelas, yang dapat meyakinkan para konsumen bahwa Toko Baguslah situs jual beli terbesar di Indonesia.

klik disini untuk melihat iklan Toko Bagus

2. Tanda Asteris (*)

Tanda asteris pada iklan di media cetak maupun elektronik tidak boleh digunakan untuk menyembunyikan, menyesatkan, membingungkan atau membohongi khalayak tentang kualitas, kinerja atau harga sebenarnya dari produk yang di iklankan, ataupun tentang ketidaksediaan suatu produk.

Contoh: Iklan Shampoo Head and shoulder

Tanda asteris sering kita jumpai pada produk-produk shampoo, salah satunya adalah produk shampoo Head and Shoulder, mula-mula iklan shampoo head and shoulder ini menampilkan sebuah produk shampoo yang dapat menghilangkan ketombe. Pastinya, para konsumen yang kurang cermat, percaya bahwa shampoo ini dapat menghilangkan semua jenis ketombe pada semua jenis rambut. Tetapi, jika diperhatikan secara cermat pada iklan shampoo ini terdapat tanda asteris *hanya ketombe yang tampak pada pemakaian teratur yang terdapat pada pojok kiri bawah iklan ini, yang ternyata shampoo ini hanya dapat menghilangkan ketombe yang tampak dan dengan pemakaian secara teratur, dan hal ini dapat membingungkan para konsumen.

klik disini untuk melihat iklan Head and Shoulder

3. Pencantuman Harga

Jika harga suatu produk dicantumkan dalam iklan, maka ia harus ditampakkan dengan jelas, sehingga konsumen mengetahui apa yang akan deperolehnya dengan harga tersebut.

Contoh: Iklan Lifebuoy Shampoo Double Sachet

Di akhir Iklan Lifebuoy Shampoo Double Sachet tertera jelas harga dari shampoo ini. Hanya dengan Rp 500,- konsumen akan mendapatkan 2 sachet lifebuoy shampoo.

klik disini untuk melihat iklan Lifebuoy Shampoo Double Sachet

4. Keselamatan

Iklan tidak boleh menampilkan adegan yang mengabaikan segi-segi keselamatan, utamanya jika ia tidak berkaitan dengan produk yang di iklankan.

contoh: Iklan Ice Cream Magnum

Iklan ini menceritakan tentang seorang wanita yang terjebak dalam kemacetan, lalu ia melihat mobil box ice cream magnum tak jauh dari mobilnya. Untuk mendapatkan ice cream magnum tersebut sang wanita melompati atap-atap mobil di depannya, dan apa yang dilakukan wanita di dalam iklan ini cukup membahayakan.

klik disini untuk melihat iklan Magnum

5. Waktu Tenggang (elapse time)

Iklan yang menampilkan adegan hasil atau efek dari penggunaan produk dalam jangka waktu tertentu, harus jelas mengungkapkan memadainya rentang waktu tersebut.

Contoh: Iklan Sunsilk Hair Fall Solution Shampoo

Sunsilk soft and smooth shampoo membantu menjaga kekuatan rambut dan rambut rontok akan berkurang setelah 7 hari pemakaian secara teratur.

klik disini untuk melihat iklan Sunsilk Hair Fall Solution Shampoo

 

6. Penampilan Pangan

Iklan tidak boleh menampilkan penyia-nyiaan, pemborosan, atau perlakuan yang tidak pantas terhadap makanan atau minuman.

Contoh: Iklan Pediasure

Pada iklan pediasure menampilkan seorang anak yang tidak mau makan padahal sang ibu sudah menyuguhkan sepiring nasi dengan lauk pauk yang lezat. Kesimpulannya sang anak telah menyia-nyiakan makanan tersebut.

klik disini untuk melihat iklan Pediasure

 

7. Merendahkan

Iklan tidak boleh merendahkan produk pesaing secara langsung maupun tidak langsung.

Contoh: Iklan Adem Sari

Pada iklan Adem Sari sangat jelas bahwa iklan ini merendahkan produk Segar Dingin. Di dalam iklan Adem Sari ini terdapat sindiran yang ditujukan pada produk Segar Dingin yang hanya mengandung 1mg madu yang jumlahnya hanya setetes.

Klik disini untuk melihat iklan Adem Sari

 

8. Peniruan

Iklan tidak boleh dengan sengaja meniru iklan produk pesaing sedemikian rupa sehingga dapat merendahkan produk pesaing, ataupun menyesatkan atau membingungkan khalayak. Peniruan tersebut meliputi  baik ide dasar, konsep atau alur cerita, setting, bentuk merek, logo, judul, atau subjudul, slogan, komposisi huruf dan gambar, komposisi musik baik melodi maupun lirik, ikon atau atribut khas lain, dan properti.

Contoh: Iklan V-fresh

Iklan V-fresh hanya dengan 3 kali oles, menirukan iklan Fresh Care minyak angin pertama yang membuat inovasi terbaru dengan aroma yang harum dengan 8 kali oles. Lalu munculah produk sejenis tidak lama setelah Fresh Care muncul yaitu V-fresh  dengan 3 kali oles yang seolah-olah lebih unggul dan lebih irit.

Klik disini untuk melihat Iklan Fresh Care

 

9. Khalayak Anak-anak

Film iklan yang ditujukan kepada, atau tampil pada segmen waktu siaran khalayak anak-anak dan menampilkan adegan kekerasan, aktivitas seksual, bahasa yang tidak pantas, dan atau dialog yang sulit wajib mencantumkan kata-kata “Bimbingan Orangtua” atau simbol yang bermakna sama.

Contoh: Axe Provoke Deodorant Body Spray

Iklan ini menampilkan adegan yang kurang layak disaksikan anak-anak karena menampilkan beberapa wanita memakai kostum bidadari yang tidak layak dilihat oleh anak-anak. Hal ini akan memberikan pengaruh buruk kepada khalayak anak-anak.

Klik disini untuk melihat iklan Axe Provoke Deodorant Body Spray

 

 

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s